Monday, May 29, 2017

Menjejakan Kaki di Km 0 Indonesia

Km 0 Indonesia di Pulau Weh 

Minggu lalu kebetulan saya ada tugas ke Banda Aceh, jadi saya sempatkan nyebrang ke Pulau Weh. Tujuan utama hanya ingin menginjakan kaki KM 0 Indonesia di ujung Pulau Weh. Mumpung ada kesempatan. Belum tentu kesempatan itu datang dua kali. Tidak samua orang punya kesempatan menginjakan kaki di KM 0 Indonesia. 

Awalnya saya sempat ragu-ragu mau nyebrang ke Sabang, ke Pulau Weh, soalnya malam itu di Banda Aceh cuacanya jelek banget. Hujan angin. Hujannya sih kecil tapi anginnya itu yang bikin takut, kencang banget. Tapi alahmdulillah paginya angin sudah ngak kencang lagi, walaupun hujan masih mengguyur. Jadi pagi itu, saya nekat saja pergi ke pelabuhan Ulee Lheue Banda Aceh. Gambling. Kalau ada kapal cepat yang berangkat ke Sabang ya syukur, kalau ngak ada ya balik lagi. Kebetulan saya ngak sendirian, ada 3 orang teman yang sama-sama ingin ke KM 0 Indonesia.

Menurut staf hotel tempat saya menginap, jadwal kapal cepat Banda Aceh ke Sabang Pulau Weh ada jam 8 dan jam 10 pagi. Makanya kami jalan dari Hotel jam 7 pagi. Kami sewa mobil avanza Rp100.000 untuk ngantar sampai pelabuhan Ulee Lheue. Agak mahal menurut saya harga segitu hanya untuk perjalanan 30 menit.

Jam 8.30 sudah sampai pelabuhan Ulee Lheue, tapi loket jual karcis kapal cepat masih tutup. Ternyata ngak ada jadwal kapal cepat jam 8.00 pagi pada hari Rabu. Ternyata kalau pagi, kapal cepat hanya berangkat jam 10.00 saja. Kecuali hari Jumat, Sabtu dan Minggu, ada jadwal tambahan kapal cepat berangkat jam 8.00 pagi. Itupun kalau calon penumpangnya banyak. Beeuh.... info dari staf hotel ternyata yang ngak akurat.

Kami beli tiket kapal cepat kelas executive, harganya Rp80.000/orang. Kalau beli kelas VIP, harganya Rp100.000/orang. Terpaksa beli kelas executive karena ngak ada tiket kelas bisnis atau ekonomi. Sebenarnya di tiket sudah tertulis nomor kursi masing-masing, tapi di dalam kapal, penumpang bebas seenaknya milih tempat duduk. Untung waktu itu kapal kosong, jadi kita ngak ada yang rebutan tempat duduk. Oh ya, selain kapal cepat, ada juga kapal lambat dengan harga tiket lebih murah. Hanya Rp25.000/orang, tapi waktu tempuhnya lebih lambat sekitar 2 jam.

Hanya 45 menit kapal cepat sudah sampai di Pelabuhan Balohan Sabang. “Selamat Datang di Kota Sabang” Di Pelabuhan ini kami dijemput pak Dul, supir rental yang sudah kami booking dari kemarin. Harga sewa mobil inova seharian atau 24 jam di Sabang sekitar Rp800.000,- all in. Karena saya hanya balik hari, hanya dari jam 10 sampai jam 14.30 saja, Pak Dul kasih harga Rp600.000,- all in. Dipikir-pikir lumayan mahal harga sewa mobilnya kalau dibandingkan di Jakarta, tapi biarin lah yg penting misi menginjakan kaki ke KM 0 Indonesia tercapai. Sekalian promosiin Pak Dul. Kalau kalian ke Sabang dan perlu rental mobil, silakan hubungi Pak DUl. No HPnya 085373406128. Pak Dul orangnya baik dan agak pendiam.

Saya ngak ngukur jarak dari Pelabuhan Balohan ke KM 0 Indonesia berapa km, yang jelas waktu tempuh sekitar 1,5 jam. Jalannya naik turun dan berkelak-kelok. Saya dan teman-teman sempat ngopi dulu di warung pinggir jalan, ditengah perjalanan menuju KM 0 Indonesia. Kopinya enak. Kopi Aceh memang terkenal enak. Bukan karena jenis kopinya saja yang bikin enak, tapi cara mengolahnya juga. Kopinya itu hitamnya bening kayak air teh. Katanya bikin kopi di Aceh itu bubuk kopinya direbus langsung di air mendidih, bukan diseduh. Jadi matengnya banget, terus disaring pakai kaos kaki, istilah kain saringan kopi yang panjang itu, bukan kaos kaki kayak yang kita pakai ya..hehe.

Gerbang Pelabuhan Balohan, Sabang di Pulau Weh

Honda Tiger dijadikan bentor. Keren...

Loket pembelian tiket kapal cepat. Lihat jadwal pemberangkatan sebelah kanan.

Bagian dalam kapal cepat, bersih. Kapal cepat ini mampu menampung penumpang lebih dari 250 orang.

Tiket kapal cepat. harga Rp80.000,- dapat seat A45. 

Jalan menuju Km 0 Indonesia dari Pelabuhan Balohan. Jalannya bagus.

Sempat singgah di Pantai Iboih. Tempat snorkling terkenal di Pulau Weh. Sayang keindahannya terhalang mendung.

Suasana Sudut Kota Sabang.

Menara Nol Kilometer. Kelihatan masih baru tapi ngak terawat. Kerjaannya kayak belum kelar tapi sudah dibiarkan.

Ada yang kurang dari pengelolaan KM 0 Indonesia ini. Menara Nol Kilometer yang harusnya gagah malah kelihatan kumuh karena kerjaannya tidak dituntaskan. Lingkungannya pun agak acak-acakan. Pedagang kaki lima dan pedagang souvenir tidak tertata dengan baik. Toilet hanya sekedarnya. Padahal KM 0 Indonesia ini letaknya di atas tebing pantai yang cukup tinggi. Kalau saja penataannya dimaksimalkan, Keindahan alam dan lingkungan sekitar KM 0 Indonesia akan sangat istimewa. Semoga kedepan penataan KM 0 Indonesia bisa lebih baik lagi. 

Apapun Alhamdulillah saya sudah menginjakan kaki di KM 0 Indonesia walaupun ngak sempat bikin sertifikatnya.

18 comments:

  1. Mudah-mudahan satu hari nanti dapat menjejakkan kaki di Aceh Darussalam... dan Pulau Weh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin. Aceh lebih dekat dari KL dibandingkan dari Jakarta, Pak Mie

      Delete
  2. Sudah bayar mahal-mahal apalagi sewa mobilnya yang sungguh luar biasa. Ternyata tempatnya terlalu sederhana. Nol kilometer adalah wajah utama Indonesia, sayang jika tidak terawat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. konsepnya kayaknya sudah OK tapi penataan dan pemeliharaannya yang kurang maksimal Mas Djangkaru.

      Delete
    2. Belum ada yang baru nih, sibuk jalan-jalan sepertinya. Itulah hebatnya negara kita ,kalau urusan konsep jago :)

      Delete
  3. Hahaha akhirnya kesampaian juga main di mari. Aku ke sini tahun 2012. Kalau mau murah, sebenarnya dari hotel di Aceh bisa naik bentor saja. Trus sewa mobil di Sabang segitu kemahalan tuh. 500rb harusnya dapet. Tapi, design tugu 0 km emang udah jauh berbeda. Lebih megah dan artistik yang sekarang. Tapi gak tau klo perawatannya kurang. Sayang banget. Padahal kan ikonis ini. Oiya, bikin sertifikatnya memang klo pulang balik gini agak susah. Aku nginep 2 malam di Sabang ini hehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. 500.000,- tahun 2012 atau 2017 mas Adie ? kalau harga segitu memang harga sekarang, wah kemahalan juga saya ya..hehe

      Delete
  4. Tempat yang pernah saya singgah suatu masa dahulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah pak Lim sudah duluan ke sana ya.

      Delete
  5. Semoga bisa ketempat itu juga. Terutama pantainya tuh, keren. Pengen bisa jelajah pantai lagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngak jauh beda sama Pangandaran pantainya mah kang Andi

      Delete
  6. wah semoga banyak yg lihat mas nihd an segera terawat mantap mas gun dines sampe 0 km mantap dah masyaallah

    ReplyDelete
  7. Masih belum berkesempatan mau ke Aceh. moga2 satu hari nnt.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebelum ke Aceh ke Bogor dulu kak Yan..hehe

      Delete
  8. sayang banget ya, padahal kalau di rawat dengan baik pasti bisa jadi destinasi wisata yang sangat menarik.

    ReplyDelete